Kurang Tangga, Ranjangpun Jadi

Celoteh Santri

“Tiada Rotan, Akarpun Jadi”, begitulah peribahasa sesuai dengan keadaan santri Ponpes Miftahussalam, Yogyakarta, saat menghadapi salah satu masalah yang dihadapi.
Jadi ceritanya tu, pas itu santri ketemu sama masalah lampu (lagi) yang mati. Ga tanggung-tanggung, tiga lampu sekaligus yang harus diganti, dan satu diantaranya tempatnya cukup ekstrim kalo bisa dibilang. Gimana ngga ekstrim coba, nglewatin bentangan satu rangka besi tanpa ada pegangan sama sekali kalo naik dari pinggir, kan sakit juga tuh kalo jatuh. Walopun cuma sekitar 5 meter sih. Tapi kan ya…
Setelah beberapa kali mikir, ngusulin pake ini itu, akhirnya ditetapkan menggunakan tangga++. Alasanya sederhana, tangga yang ponpes Miftahussalam Yogyakarta hanya sekitar empat meter panjangnya. Kalo ada yang lebih panjang sih ga jadi masalah. Iyo yo.
OK, rencana sewa scafolding sebagai perancah yang bisa dibuat tangga, gagal dilaksanakan, terlalu mahal apa lagi kalau beli. Rencana manjat dari sisi samping juga agak gimana gitu dengan alasan yang udah disebut tadi. Pake tangga langsung ya jelas kurang to.
AKHIRNYA, ranjang tingkatpun dipake buat nyambung tu tangga biar bisa sampe atas. Ranjang kamar 2 di gotong ke musholla dan jreng-jreng, sampe sana akhirnya ga bisa digunakan. Alasanyya karena cuma pres aja tangganya. Kan bahaya, kalo meleset dikit aja lumayan tu jatuh dari ketinggian empat meter (paling cuma pegel-pegel sih, mungkin).
Alhasil, tambahan meja biar bisa sampe ke atas, dan ya udah, selese ceritanya. Tinggal kita pasang aja lampunya beres to. Selese itu, ranjang digotong lagi ke kamar.
Kaya gini ni jadinya. Selese. 😀

  
Sekian. Terima Kasih.
Oleh: AB

katakunci: _________________________________
santri, pondok, ponpes, pesantren, miftahussalam,
mondok gratis, khusus mahasiswa, pondok jogja

Tags :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ikuti kami