Minggu: Enaknya ngapain?

Minggu-minggu enaknya ngapain?
Libur, nggak ngampus, nggak ada yang dikerjain, tidur sepanjang hari kayaknya memang cocok.

Anggapan kebanyakan orang memang seperti itu. Memang, tantangan bekerja di hari Minggu apa lagi pagi itu bikin gimana gitu. Tapi tak ada salahnya untuk mengurangi kegiatan yang kurang produktif.

Ok, minggu pagi (6/11) memang bisa dibilang sepi kegiatan di pondok. Alasannya karena banyak santri yang masih setia dengan tempat tidur masing-masing. Penginnya sih nyabutin rumput, tapi sepertinya ranjang terus menggoda je.
Untukku hari Minggu pengin nyante seperti itu juga susah, karena kerjaan harus diselesein secepatnya. Jadi ya mau gimana lagi, jelas nggak bisa nyante.

Beda pagi, beda juga pas sore. Sebagai ketua pondok, kurang afdol kalo ga langsung kerja yang harusnya tu tugas anggota apalagi bikin Minggu yang nggak ada kegiatan blas.

Sedikit yang bisa aku kerjakan untuk pondok, aku kerjakan.

Awalnya sih memang iseng mau benerin mic yang sempet dipake kegiatan wali murid TKIT, tapi nggak sengaja pas ngecek kabel mic malah putus. Sempet geger cari solder di kamar-kamar. Apa lagi waktunya menjelang dzuhur, harus segera diberesi untuk adzan nanti tapi entah kemana lagi sokdernya.

Singkatnya, dengan peralatan seadanya (karena soldernya nggak ketem), aku coba-coba aja benerin. Istirahat sholat Dzuhur dengan mic yang ada dulu buat adzan. Abis sholat Dzuhur, nggak lama ternyata 2 orang datang bawa solder, cak Fen & Adi membantu akhirnya.

Ba’da ashar, rangkaian mic akhirnya selese. Break makan siang dulu, baru abis itu. Lanjut benerin genteng. Cak Fen dan Adi yang berkasi. Aku nyapu di bawah mereka. Ternyata, temen-temen yang lain juga tanpa perintah mulai pada keluar. Sedikit pembagian tugas dan sesuatu yang luar biasa terjadi. Masing-masing santri melakukan apa yang bisa dilakukan pas kerja bakti sore hari itu.

Dua orang di atas atap, benerin genteng yang bocor, lanjut ganti toa yang mati, yang lain ada yang nyapu halaman, nggunting rumput, benerin speaker panggung, cek sound, dll. Aku yang mantau biar bisa tuntas.

Kesorean dikit memang, tapi alkhamdulillah selese sebelum Maghrib. Setiap hari memang kami, santri Miftahussalam Jogja melakukan kerja bakti sore untuk membersihkan lkingkungan pondok, namun untuk kerja bakti berat seperti hari Minggu lalu hanya sesekali. Biasanya dilakukan jika ada sesuatu yang harus dikerjakan atau dibereskan.

Satu kepuasan sendiri jika kita bisa bekerja sama, dan hal seperti inilah salah satu yang mampu menjaga kekompakan.

Semoga setiap kerja bakti bisa kompak seperti. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *