BEBERSIH LAGI

Celoteh Santri

Bebersih Buritan Asrama dan Sekitar Kamar Mandi

Rutinan pagi sebagai ganti kegiatan ngaji, kita-kita para santri biasanya bersihin lingkungan kita sendiri. Kali ini lingkungan asrama yang diberesi biar keliatan rapi.

Ga tiap hari, cuma sesekali aja, tapi dalam seminggu udah pasti, biar mbiasain santri ngaji cara ini.

 Acaranya tuh bersih-bersih nyabutin rumput dibelakang asrama sampai depan kamar mandi ditambah sorting sampah daur ulang. Walopun ga banyak santri yang ikutan (karena berbagai alasan), kegiatan tetep jalan. Ga perlu waktu lama, setelah subuhan mulai, beberapa santri yang strong (tenaganya) langsung siap-siapin alat-alat, ada satu yang tadarus (sengaja emang gitu, QS 55-56 yang dibaca).

Masih di lingkungan asrama yang dibersihin, cuma bagian belakangnya. Kalo kemarin-kemarin kan bagian depan tuh. Walopun ga keliatan kalo ada tamu, tapi bagian belakang ini penting juga buat kerapian. Emang sih, yang ngliat ya kita aja. Mau apa coba tamu ke belakang asrama. Kecuali kalo ada kepentingan mendesak.
Nyabutin rumput sama mungutin sampah-sampah plastik di belakang asrama, beresin dan bersihin dapur dan tempat cuci, sampai merapikan halaman kamar mandi (kamar mandi juga penting lho). Cuma butuh dua jam aja udah beres ko. 
Kenapa ada kegiatan kaya gini? Nah, ini dia ngaji kita. Model inilah ngaji keidupan utowo iki iku ngaji urip. Sesuai hadits  النَّظَافَةُ مِنَ الْإيْمَانِ  yang artinya “Kebersihan adalah sebagian dari iman”, coba kita implementasikan (otowo terapaken) di lingkungan pondok. Jadi ga cuma koar-koar atau ngomong aja ya, tapi langsung berbuat. Bahasa kerennya “Talk less do more” gitu yah,
Nah, kalo sesuai hadits kan kebersihan tu, kalo yang dilakuin tu malah bersih, rapi, enak dipandang mata, indah, gitu gimana? Harusnya lebih to?
Depan kamar mandi udah lebih rapi
Belum lagi milah sampah, ga cuma jadiin bersih, tapi bisa untung juga kalo sampahnya sudah dijual. Hasil penjualan bisa dipake buat bayar kebersihan (ke pemerintah), sampah yang dijual ke pengepul bisa jadi rejekinya juga. Nah, itu tu, ga cuma kebersihan sebagian dari iman tu yang diterapin? Manfaatnya cuma ga cuma buat kita-kita para santri aja. Orang lain juga semoga bisa dapat manfaatnya.
Biasanya kita ngumpulin sampah-sampah yang  bisa di daur ulang, trus kalo udah mulai menggunung baru kita sorting. Kalo kayaknya udah cukup banyak tuh, kita jual. Ga tentu juga sih kapan njualnya, tapi tiga bulan biasanya udah cukup buat dijual.
udah pernah ditulis artikelnya di sini.
Proses Memilah Sampah
Nah, itulah ngaji urip. Emang sih, namanya ngaji, namanya belajar itu ga langsung dapet manfaatnya. Kebanyakan sih gitu ya. Kaya kita nanem buah deh, butuh proses dulu dan ga nanem besoknya manen. Iya ngga. Iya.
Gitulah kira-kira kegiatan kita hari ini khususnya tadi pagi. Ga banyak yang kita lakuin, tapi semoga bisa bermanfaat untuk diri sendiri syukur-syukur orang lain.
Sampah Hasil Pemilahan
Makasih, kurang lebihnya mohon maaf. 
Wassalamu’alaikum
12 Mei 2018
NurAzmiAB

Tags :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ikuti kami